Scroll untuk membaca artikel
Bandarlampung

Soal Kota Baru, Fraksi PDI Perjuangan Beri Rapot Merah Gubernur Arinal

17
×

Soal Kota Baru, Fraksi PDI Perjuangan Beri Rapot Merah Gubernur Arinal

Share this article

Radartvnews.com – ‘Dipastikan ketika eksekutif dalam hal ini Gubernur Lampung, tidak mengindahkan rekomendasi fraksi PDI Perjuangan dalam setiap pandangan fraksi, untuk melanjutkan Kota Baru. Maka, besar kemungkinan akan menjadi catatan, dan temuan BPK RI, untuk selanjut mengaudit soal aset Pemprov yang terbengkalai di Kota Baru hingga saat ini. Karena, sudah menggunakan APBD’, demikian disampaikan Anggota Fraksi PDI Perjuangan DPRD Provinsi Lampung, Watoni Noerdin. Selasa (02/01/2024).

Senior PDI Perjuangan Lampung tersebut menuturkan bahwa, ada beberapa hal penting yang menjadi catatan khusus akhir tahun 2023 untuk pemerintah Provinsi Lampung, salah satunya keberlanjutan pembangunan Kota Baru. Hal tersebut, dianggap sangat penting. Karena, pelaksanaan perencanaan Kota Baru, sudah menjadi amanah Peraturan Daerah nomor 3 tahun 2011.

“Ketika, hal ini sudah direncanakan, master plan, pelepasan aset juga sudah ada. Dan masuk dalam Perda itu sendiri, artinya semua harus menjadi satu kesatuan yang wajib dilaksanakan tanpa terkecuali. Jika, ada perubahan master plan, dan perencanaan. Harus melalui, persetujuan DPRD,” kata Watoni.

Kenapa demikian, Anggota Komisi I DPRD Lampung itu melanjutkan. Hal tersebut perlu dipahami secara bersama-sama oleh semua pihak, dan masyarakat. Karena, pelaksana pemerintahan adalah eksekutif dan legislatif. Sementara, semua sudah tertuang dalam aturan untuk melaksanakan pembangunan secara sinergi, terlebih soal pembangun Kota Baru.

“Ini sudah perintah aturan, bukan angan-angan. Kalau tidak dilaksanakan, akan berimplikasi hukum terhadap yang melaksanakan pemerintah itu sendiri. Karena, ada sejumlah anggaran yang terserap dalam pembangunan Kota Baru tersebut. Yaitu, untuk pembebasan lahan, sejumlah gedung dengan anggaran dari APBD, dan ini harus dipertanggung jawabkan,” ujarnya.

Bahkan, setiap pandangan umum fraksi pada Paripurna resmi, melalui juru bicara. Fraksi PDI Perjuangan selalu mendorong agar pembangunan Kota Baru untuk dilanjutkan. “Semua sudah jelas pandangan umum fraksi-fraksi pada sidang Paripurna harus dihormati, artinya fraksi-fraksi yang ada di DPRD itu mengingatkan sebagai pelaksana pemerintahan di daerah. Agar, sistem pemerintahan bisa berjalan dengan baik,” tegasnya.

Karena, kata Wakil Ketua DPD PDI Perjuangan Lampung itu. Secara aturan, pembangunan Kota Baru sudah dirancang melalui tahapan yang prosedural. Pertama, dimasa itu DPRD sudah menyetujui tentang aturan yaitu tertuang dalam Perda. Kedua, tentang anggaran. Artinya, tidak ada bantahan atau sanggahan pihak eksekutif untuk tidak melaksanakan pembangunan Kota Baru itu.

“Jadi, kalau tidak dilaksanakan, terjadi pembiaran oleh eksekutif. Kami juga bagian dari pemerintahan yang selalu mengingatkan. Sementara, dari pandangan fraksi PDI Perjuangan tersebut sudah dijawab oleh Gubernur, untuk melanjutkan. Tapi, sampai saat ini NIHIL,” kata Watoni.

Padahal, kata Watoni. Jika Pemerintah Provinsi Lampung mencontoh Provinsi Banten. Pembangunan Kota Baru bisa dilanjutkan secara berkala, dengan menganggarkan setiap tahun. Dan yang terpenting, membentuk sebuah tim pelaksana pembangunan, yang terdiri dari otoritas pembangunan, yaitu Bappeda, PU PR, Perkim, Kehutanan, Biro Hukum, Kepolisian. Sehingga, pemerintah tidak dibebankan double tanggungjawab. Tinggal, tim melaporkan kepada Gubernur dan Sekda.

“Yang terpenting dan menjadi sorotan kami adalah, bagaimana dengan pertanggung jawaban perawatan gedung atau aset yang sudah jadi. Saat ini, sudah hancur. Ini harus dilakukan Audit oleh BPK RI. Dan saya minta pemerintah daerah jangan anggap main-main, karena harus ada pertanggung jawaban,” ujarnya.

Secara kelayakan perpindahan pusat pemerintahan, menurut Watoni. Semua sudah dikaji, dan diperhitungkan secara baik. Karena, diwaktu itu ada narasi yang cukup baik dari Gubernur Lampung diperiode itu. Bahwa, dimasa mendatang tidak bisa dipungkiri akan mengalami kemacetan, kemudian terjadi kejenuhan dari sisi lalu lintas. Dan Gubernur SZP menginginkan memajukan daerah lain.

“Adanya Kota Baru, sangat membantu pemerataan pembangunan, dan konektivitas pemerintahan bisa berjalan dengan baik. Dengan merangkum, Lampung Timur, Lampung Selatan, Kota Bandar Lampung, dan Kota Metro,” tegasnya.