Scroll untuk membaca artikel
Utama

Warga Lampung Masuk 10 Besar Jawara Utang Pinjol Se-Indonesia

13
×

Warga Lampung Masuk 10 Besar Jawara Utang Pinjol Se-Indonesia

Share this article
APRESIASI : Kepala OJK Lampung Bambang Hermanto memastikan pinjaman fintech Peer to Peer Lending (pinjol yang diawasi OJK) merupakan ketersediaan alternatif pembiayaan. (Foto Radar TV)

BANDARLAMPUNG : Kini industri fintech lending atau akrab disebut pinjaman online (pinjol) menjadi alternatif bagi warga untuk mendapatkan dana segar secara cepat. Baik memenuhi kebutuhan darurat, gaya hidup (konsumtif), hingga modal usaha.

Akses dan persyaratan mudah tanpa agunan atau jaminan, menyebabkan warga berbondong-bondong klik aplikasi pinjol.  Kemudahaan ini menyebabkan nilai transaksi pinjol naik drastis. Data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bulan April 2023 mencatat 10 provinsi dengan jumlah tertinggi utang pinjol.

Khusus warga Lampung menempati peringkat 9 besar, dengan nilai pinjaman mencapai Rp829 miliar, serta jumlah rekening penerima 321 ribu.

10 BESAR : Warga di Provinsi Lampung memanfaatkan pinjol. (Foto Net)

Kepala OJK Provinsi Lampung Bambang Hermanto kepada Radar Lampung TV menyebutkan saat ini tren pinjaman fintech Peer to Peer Lending (pinjol yang diawasi OJK) merupakan ketersediaan alternatif pembiayaan.

”Digunakan oleh masyarakat dalam memenuhi kebutuhan pendanaan baik untuk konsumtif maupun kegiatan sektor produktif,” jelas Kepala OJK Lampung.

Jumlah utang ini di luar lembaga jasa keuangan yang ada selama ini seperti melalui perbankan, multifinance, lembaga keuangan mikro, modal ventura dan PNM/Pegadaian.

Berikut Peringkat Provinsi Dengan Utang Pinjol Terbesar :

    Provinsi                  Jumlah Pinjaman         Jumlah Rekening

  1. Jawa Barat        Rp13,57 triliun              4,68 juta
  2. DKI Jakarta            10,35 triliun             2,38 juta
  3. Jawa Timur               6,23 triliun             2,07 juta
  4. Banten                        4,38 triliun             1,43 juta
  5. Jateng                          3,98 triliun            1,92 juta
  6. Sumut                          1,38 triliun              591 ribu
  7. Sulsel                                  1 triliun             359 ribu
  8. Sumsel                                1 triliun             399 ribu
  9. Lampung                         829 miliar           321 ribu
  10. Jogjakarta                        764 miliar           393 ribu

Sumber Otoritas Jasa Keuangan April 2023

Khusus Lampung, nilainya fantastistotal outstanding pinjaman online di Lampung mencapai Rp 829 miliar dan diperkirakan tembus 1 triliun rupiah, hingga Juli ini.

OJK Lampung mencatat terjadi peningkatan cukup signifikan masyarakat mengajukan Fintech Lending.

aBambang Hermanto mengatakan, secara year on year (yoy) ada peningkatan sekitar Rp 251,03 miliar atau 44 persen dari data pinjol periode bulan Mei tahun 2022.

”Terjadi peningkatan cukup signifikan, bulan Mei 2022 outstanding pinjaman tercatat Rp 569,51 miliar, kemudian meningkat menjadi Rp 820,54 miliar pada bulan Mei 2023,” kata Bambang Hermanto. (*)