Scroll untuk membaca artikel
Hukum dan KriminalNasional

KPK Jebloskan 2 Konsultan Pajak PT GMP Lampung

17
×

KPK Jebloskan 2 Konsultan Pajak PT GMP Lampung

Share this article
KEJAHATAN PAJAK : KPK RI memutuskan menahan dua konsultan pajak PT Gunung Madu Plantations (GMP) Provinsi Lampung, Aulia Imran Maghribi dan Ryan Ahmad Ronas. (Foto Tangkap Layar Youtube KPK RI)

radartvnews.com – BANDAR LAMPUNG : Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menahan dua konsultan pajak PT Gunung Madu Plantations (GMP) Provinsi Lampung, Aulia Imran Maghribi dan Ryan Ahmad Ronas.

Dalam siaran langsung di akun youtube KPK RI.  Keduanya ditetapkan sebagai tersangka dugaan suap terkait dengan pemeriksaan perpajakan tahun 2016 dan tahun 2017 pada Direktorat Jenderal Pajak.

Baca Juga : Sekilas PT GMP : Pelopor Pabrik Gula Di Lampung

“Untuk mempercepat proses penyidikan tim penyidik melakukan upaya paksa penahanan tersangka untuk masing-masing selama 20 hari pertama,” ujar Wakil Ketua KPK Alexander Marwata di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta.

Aulia ditahan di Rutan Polres Metro Jakarta Selatan dan Ryan ditahan di Rutan Polres Metro Jakarta Barat. Mulai hari ini sampai dengan tanggal 8 Maret 2022.

Dalam kasus itu, mantan Direktur Pemeriksaan dan Penagihan pada Direktorat Jenderal Pajak, Angin Prayitno Aji dan eks Kepala Subdirektorat Kerjasama dan Dukungan Pemeriksaan pada Ditjen Pajak, Dadan Ramdan juga ditetapkan sebagai tersangka.

TEGAS : Wakil Ketua KPK Alex Marwata dalam sesi konferensi pers kasus suap pajak pada Ditjen Pajak. (Foto Tangkap Layar Youtube KPK)

Saat ini proses hukumnya kedua mantan pejabat Ditjen Pajak itu telah diputus pada Pengadilan tingkat pertama. Kemudian Supervisor Tim Pemeriksa Pajak pada Direktorat Pemeriksaan dan Penagihan pada Ditjen Pajak Wawan Ridwan. Dan Ketua Tim Pemeriksa pada Direktorat Pemeriksaan dan Penagihan pada Ditjen Pajak, Alfred Simanjuntak, juga menjadi tersangka.

Proses hukum perkara keduanya dalam tahap persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta. Selain itu, kuasa wajib pajak Veronika Lindawati dan konsultan pajak Agus Susetyo juga menjadi tersangka dalam kasus itu.

Alex menjelaskan Aulia dan Ryan sebagai konsultan pajak dari PT GMP melakukan pertemuan.  Dengan Wawan Ridwan, Alfred Simanjuntak, dan tim pemeriksa pajak dari Dirjen Pajak pada Oktober 2017.

Pertemuan itu dilakukan untuk membahas adanya temuan terkait pembayaran pajak dengan wajib pajak PT GMP. Atas temuan tersebut, ujar Alex, diduga ada keinginan Aulia dan Ryan agar nilai kewajiban pajak PT GMP direkayasa. Atau diturunkan tidak sebagaimana ketentuan dengan menawarkan sejumlah uang kepada Wawan Ridwan bersama tim.

Menurut Alex, untuk merealisasikan tawaran tersebut, dilakukan beberapa pertemuan di antaranya bertempat di kantor Dirjen Pajak Pusat, di Jakarta Selatan.

“Diduga uang yang disiapkan oleh tersangka AIM (Aulia) dan tersangka RAR (Ryan) sejumlah sekitar Rp 30 Miliar sebagai ‘all in’,” kata Alex.

“Bersumber dari uang perusahaan PT GMP yang ditujukan bagi fee pemeriksa pajak dan beberapa pejabat struktural di Ditjen Pajak serta pembayaran kewajiban pajak PT GMP,” imbuhnya.

Selain itu, lanjut Alex, ada juga nominal khusus yang diberikan kepada Wawan Ridwan dan tim untuk kemudian diteruskan lagi pada Angin Prayitno Aji dan Dadan Ramdani sejumlah sekitar Rp 15 miliar.

“Karena keinginan AIM dan RAR dipenuhi Wawan Ridwan dan tim serta disetujui oleh Angin Prayitno Aji dan Dadan Ramdani maka terjadi realisasi pemberian uang sekitar Rp 15 miliar tersebut,” ujar Alex.

“Diduga diberikan dalam bentuk tunai kepada anggota tim dari Wawan Ridwan bertempat di salah satu hotel di wilayah Jakarta Selatan,” ucap dia. Atas perbuatannya, Aulia dan Ryan disangkakan melanggar Pasal 5 Ayat (1) huruf a atau Pasal 5 Ayat (1) huruf b Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999. (tim)